Mengapa Seorang Wanita Harus Mengkonsumsi Suplemen Ketika Hamil?

Selama kehamilan, asupan makronutrien wanita perlu tumbuh secara signifikan. Makronutrien termasuk karbohidrat, protein, dan lemak. Misalnya, asupan protein perlu ditingkatkan dari 0,36 gram per pon (0,8 gram per kg) yang direkomendasikan untuk wanita yang tidak hamil menjadi 0,5 gram per pon (1,1 gram per kg) dari berat badan untuk wanita hamil.

Hasil gambar untuk Mengapa Seorang Wanita Harus Mengkonsumsi Suplemen Ketika Hamil?

Namun, persyaratan untuk zat gizi mikro, yang meliputi vitamin, mineral, dan elemen pelacak, meningkat bahkan lebih banyak daripada kebutuhan zat gizi makro. Oleh karena itu Anda harus pintar dalam memilih multivitamin ibu hamil paling lengkap.

Suplemen yang dianggap aman selama kehamilan

  1. Asam Folat

Folat adalah vitamin B yang memainkan peran penting dalam sintesis DNA, produksi sel darah merah dan pertumbuhan dan perkembangan janin. Asam folat adalah bentuk sintetis dari folat yang ditemukan dalam banyak suplemen. Itu akan dikonversi menjadi bentuk aktif folat, L-methylfolate, di dalam tubuh.

Disarankan bahwa wanita hamil mengkonsumsi 600 ug folat atau asam folat per hari untuk mengurangi risiko cacat tabung saraf dan kelainan bawaan seperti langit-langit mulut sumbing dan cacat jantung pada bayi. Meskipun folat yang cukup dapat diperoleh melalui diet, banyak wanita tidak makan cukup makanan kaya folat, membuat suplemen diperlukan.

  1. Zat Besi

Kebutuhan akan zat besi meningkat secara signifikan selama kehamilan, karena volume darah ibu meningkat hampir. Zat besi sangat penting untuk transportasi oksigen dan pertumbuhan serta perkembangan janin dan plasenta yang sehat.

Anemia selama kehamilan telah dikaitkan dengan persalinan preterm, depresi ibu dan anemia bayi. Asupan yang direkomendasikan dari 27 mg zat besi per hari dapat dipenuhi melalui sebagian besar vitamin prenatal. Namun, wanita hamil dengan kekurangan zat besi atau anemia membutuhkan dosis zat besi yang lebih tinggi, dikelola oleh dokter mereka.

  1. Vitamin prenatal

Vitamin prenatal adalah multivitamin yang diformulasikan khusus untuk memenuhi peningkatan permintaan akan zat gizi mikro selama kehamilan. Mereka dimaksudkan untuk diambil sebelum konsepsi dan selama kehamilan dan menyusui.

Studi pengamatan menunjukkan bahwa suplemen vitamin prenatal mengurangi risiko kelahiran prematur dan preeklampsia. Preeklampsia adalah komplikasi yang berpotensi berbahaya yang ditandai dengan tekanan darah tinggi dan kemungkinan protein dalam urin. Vitamin prenatal harus memenuhi kriteria sebagai multivitamin ibu hamil dengan DHA tinggi.